Make your own free website on Tripod.com

TANGIS   SANG  CAMAR

                                                                                                                                       Karya : fery c.syifa

 

Di antara Putih dan Hitam

Menggaris menjulang Terbiaskan

Bertuturkan segala keingginan

Nan......ter-entahkan

 

Sementara, seekor burung lusuh

Merunduk  terdiam di atas ranting kering

Berteduhkan daun yang tak rimbun

Enggan bersiul, seperti Minggu kemarin

 

Desir hemilir angin menerpa sayapnya

Hampir ia terpeleset jatuh

Sedikit kepakan sayap  mengimbanginya

Kini kakinya mencengkram kuat ranting

 

Tatap matanya hanya  kehampaan

Entah apa yang ia renungkan

Tak seekor burungpun berani mengusiknya

Semua tahu bahwa ia dirundung duka

 

Kepergian camar yang dicintainya

Entah di mana ?, s'telah 7  hari terpisah

sampai kapan ia akan menunggu

Tanpa batas  waktu yang menentu

 

Semakin dalam rasa bimbangnya

Torehkan air mata tak tertahankan

Terjatuh pasrah bersama kerinduan

Terisap tanah dan akar-akar kehausan

 

Sementara dari sudut arah sana

Sebuah titik mendekatinya

Terkopoh-kopoh titik itu mendekat

Teriring  hembusan napas nan terengah

 

Oh .....

Dia-kah itu ?  tanya sang camar

Semakin didelikkan bola matanya

Dan..... oh  Tuhan ....!!!  dia kekasihku

Sambut sang camar penuh ta’jub

 

Ia rapikan bulu-bulunya yang kusut

Kini, tatapannya tak hampa lagi

Ada sorot harapan .....

Siap sambut kehadirannya

 

Tinggal  beberapa detik

Ia akan memeluknya

Suara merdunya pun melengking

Menggema  haru di angkasa

 

Entah mengapa , kekasihnya  menukik

Kepakan sayapnya tak terkendali

Rupaya ia akan terjatuh

Sang camarpun  berteriak “awas...!”

 

Dengan cekatan sang camar

Meraih sayap yang lemah

Dengan paruhnya yang bergetar

Tapi, keduanya terjatuh ke tanah

 

Ya  Tuhan....!

Sayap  lemah itu penuh darah

Ada luka tembak

Siapa yang membuatmu begini ?

Tanya camar Penuh geram

 

Kakanda ...!  aku kedinginan

Aku .... aku ...

Pel...uk aku ....tolong

Ucapnya terbata-bata

 

Sementara napasnya, semakin Tak teratur

Maaf...kan aku ...kan...da

Aku tak kuat lagi...

Aku sa..ngat men...cintai...mu, ucapnya

 

Dekap ....a...k...u

Men...cin...ta...i...mu

Tak ada kata-kata lagi

Napasnya  entah pergi kemana

 

a..d..u..h, dindaku ....sayang

jangan kau pergi...!!!  oh

jangan kau tinggalkan aku....!!!

Tuhan,  mengapa harus dia..?  Tuhan....!!

 

Terkutuklah  penembak itu..!!!

Tangisnya semakin keras

Histeris .... dan begitu haru

Air matanya terkuras

Hingga ia tersungkur pingsan di

 atas mayat kekasihnya

Daun pun berguguran mengiringi kepergiannya

Seakan belasungkawa pada sang camar

 

 

Bagaimanakah  kisah camar selanjutnya  ?

Klick aja ...”Pencarian Jejak Camar”

 

***

Produck & liccency by Fery  C. Syifa

Web-master ;  http://www.geocities.com/vey212/fery.html

Design by fcs - email ; ferysyifa@lovemail.com

Copyright®2000

*